Tunjung Tutur

Kolektor Jimat | 7 Desember 2009

Sepulang dari di Jawa , katanya habis mondok di pesantren, Katrok pulang lagi ke Sumatra dengan tampilan yang berbeda, Nuwun sewu, setengah santri setengah pendekar. Baju koko, celana komprang dan peci bulat. Jenggotnya dibiarkan panjang dengan kumis cukur habis, namun wajahnya tampak bersih dengan jidat kehitaman.

“Pondoknya di desa Langit mas, maka orang- orang lebih kenal dengan nama pondok Langit. Sehari- hari disana ngaji saja dan dikit- dikit di kasih bekal untuk piandel mas, atau sareat untuk keselamatan hidup “, demikian beliau memulai ceritanya.

“Gimana mas Tyas, perkembangan kawruhnya.. Saya dengar soyo maju wae sanggare, jelas akeh iki jimate,.:mrgreen: “, sambungnya, humor yang menyelidik..

“Walah mas, dari dulu saya nggak pake jimat, jimatku duit mas.. , monggo mas diminum wedangnya..”

“Wah manteb iki mas, wedang kopi, udute Surya, seger..” jawabnya sambil nyeruput kopinya. “Ya syukur mas, kalo nggak pake jimat, hukume haram mas, sirik, mending kalo kita mau selamat pake saja lantaran atau sareat, ini aku duwe stambul, tulisane arab mas, asli, untuk pelaris dagang juga bisa. Untuk kawibawan, untuk pelet manteb yang penting jangan diperkosa mending poligami saja. Merawatnya gampang mas, nggak pake menyan, apalagi minyak Serimpi dan kembang, itu yang bikin setan datang. Saya pake jafaron untuk minyaknya. Asli Timur Tengah mas, kalo cuman tuyul genderuwo saja lewat mas, kecil..
Tapi ini berat mas lakunya, yang ringan tebusanya pake ini saja.. (dikeluarkan sesuatu dari tas kecilnya) iki jenenge rajah, lha iki arab kabeh tulisane, yen honocoroko iku nggak jelas mas..

“Punya keris mas..?” tanyaku iseng.

“Nggak mas, sudah saya bilang, iku sirik mas, dosa, iku kancane setan, saya juga punya sih keris, tapi kan wis dirajah, jadinya boleh, ntar ke rumah kalo mau lihat..

Oalah,. yo podo wae to kang, sami mawon alias sama saja.. kolektor jimat!:mrgreen:


Ditulis dalam Cerita Ringan
Tags: ,

17 Komentar »

  1. Santri keblinger… Sebenernya, bodo..apa memang koplo to yooo…
    Sepuntene Mas, rodo gemess aku….hehehe😀

    nek keblinger mbotene mas, cuman rodo keblasuk wae:mrgreen:

    Komentar oleh Hary4n4 — 7 Desember 2009 @ 16:14

  2. Jangan2 jimat santrinya cuma huruf arab doang yg kaga ada artinya😀

    bisa jadi mr..:mrgreen:

    Komentar oleh o2n° — 7 Desember 2009 @ 20:45

  3. rasah nganggo jimat mas. wong kebak jimat kalahe karo wong nekad😀

    leres mas alias betul:mrgreen:

    Komentar oleh ikiakukok — 8 Desember 2009 @ 04:05

  4. wah wah dah bisa mplebu aku di blog bagus ini. Kemaren duh tiep di klik eh malah malu hehe

    maaf mas roy, kemarin blognya lagi direbonding, jadi tutup sementara, eee lha kok malah kelupaan bukanya.. pantas seharian nol kunjungan..:mrgreen:

    Komentar oleh udienroy — 8 Desember 2009 @ 05:50

  5. Kenapa gak di tutup seterusnya mas. Biar aman dari pengunjung

    weleh ya jangan dong mas.. nanti pak SBY kalo mas mau mampir bingung..:mrgreen:

    Komentar oleh udienroy — 8 Desember 2009 @ 07:55

  6. Weleh weleh. Jebule yo ada yang kayak gitu, ya?
    Jan koplo, tenan.

    abang ijone jagad mas..:mrgreen:

    Komentar oleh alamendah — 8 Desember 2009 @ 23:07

  7. Met malam mas. Aku pesen jimatnya mas. Yang ampuh yang bisa buat melihat benda di balik benda. Misalnya Nomer seri vocher😀
    Lha nanti saya bayar separo2 dulu. Yang separo utang dulu dan separonya minta tempo😀

    oke mas roy, namun syarat pengambilannya harus di bulan suro, jadi mulai besok pagi sampeyan sudah nggak boleh mandi:mrgreen:

    Komentar oleh udienroy — 10 Desember 2009 @ 17:05

  8. Hah! Emange jimat apa an mas. Kok gak boleh mandi segala?

    jimat kebal mas roy, kan kalo nggak mandi jadi lebih tebal kulitnya, kalo jimat dalam bentuk voucer mah dipake sendiri..

    Komentar oleh udienroy — 10 Desember 2009 @ 23:00

  9. hehehe… jimat-jimat…

    salam silaturahim mas..🙂

    matur nuwun kunjungannya🙂

    Komentar oleh dhila13 — 11 Desember 2009 @ 00:26

  10. Salam mas.

    salam kembali, matur nuwun..

    Komentar oleh alrisblog — 11 Desember 2009 @ 16:48

  11. Wah kalo pake gak mandi. Hmm ntar cewek ku ucuk mas pindah pelukan.

    diboegol biar nggak kabur mas roy.. “

    Komentar oleh udienroy — 14 Desember 2009 @ 04:16

  12. keris itu sirik… jimat itu sirik… sumpah aku gak kolektor jimat… cuma punya rajah doang… huehehehehe… podho wae…

    sedj

    setali tiga uang:mrgreen:

    Komentar oleh sedjatee — 14 Desember 2009 @ 07:23

  13. jimat kuwi artine barang mung siji sing dirumat … nek ora dirumat mengko bojo kumat ….. hehehehe

    wah, jimat ampuh iku pak nug..:mrgreen:

    Komentar oleh hpnugroho — 14 Desember 2009 @ 14:45

  14. Jimat saya cukup satu mas, dan itu gratis dari yang memberi hidup. Jimat saya satu-satunya itu saya gunakan untuk berhubungan dengan Tuhan baik di kala duka maupun suka. Jimat saya itu adalah hati.

    sebuah gagasan yang indah.. maturnuwun pak mandor..

    Komentar oleh mandor tempe — 16 Desember 2009 @ 07:10

  15. Saya pesen satu om… Jimatnya….yg cespleng ya…

    Komentar oleh aancahpati — 4 Oktober 2010 @ 03:19


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: